Bagaimana Menggambar Pohon dengan Menggunakan Pensil

Bagaimana Menggambar Pohon dengan Menggunakan Pensil

Dalam pelajaran ini, kita akan menjelajahi pendekatan terstruktur untuk menggambar pohon dengan pensil. Pendekatan yang akan saya bagikan kepada Anda dapat diterapkan pada jenis pohon apa pun dan bahkan dapat disesuaikan untuk menggambar semak-semak. Dalam pendekatan ini, kita akan memeriksa aspek spesifik dari pohon dan menerapkan apa yang diamati pada gambar.

Anda mungkin akan menemukan cara paling mudah menggambar pohon adalah dari pengamatan, tetapi Anda juga dapat menerapkan metode ini untuk menggambar pohon dari imajinasi Anda.

Yang Anda Butuhkan

Dalam contoh ini, kita akan menggambar pohon menggunakan pensil grafit. Tiga pensil digunakan, tetapi pensil yang mungkin Anda gunakan bergantung pada tekanan yang biasanya Anda berikan pada pensil. Pada akhirnya, Anda harus membuat berbagai nilai dalam gambar. Untuk alasan ini, berbagai nilai grafit digunakan.

Pensil 2H – Digunakan untuk membentuk bentuk. (Terlalu banyak tekanan dengan pensil ini dapat menciptakan lekukan pada permukaan kertas.)

Pensil HB – Digunakan untuk mengembangkan nada tengah dan nilai yang lebih terang.

Pensil 4B (atau sejenisnya) – Digunakan untuk mengembangkan nilai yang lebih gelap.

Karena tekstur akan memainkan peran penting dalam gambar, permukaan yang Anda pilih untuk dikerjakan itu penting. Untuk contoh ini, kertas Bristol (permukaan vellum) digunakan. Kertas ini sangat halus, tetapi masih memiliki gigi (tekstur) yang cukup untuk menerima banyak aplikasi grafit.

Kertas Bristol memberikan kontrol yang baik atas tanda, tetapi tekstur pada gambar harus dikembangkan melalui pembuatan tanda dan nilai saja.

Beberapa akan lebih menyukai kertas dengan tekstur yang lebih bagus. Mengerjakan permukaan dengan jumlah sedikit lebih banyak dapat membantu perkembangan tekstur daun. Kertas arang adalah solusi yang baik bagi mereka yang ingin memanfaatkan tekstur permukaan.

Kunci Menggambar Pohon

Sangat mudah untuk menjadi kewalahan saat Anda melihat pohon. Ada banyak detailnya! Tetapi untuk menggambar secara akurat, kita tidak perlu termakan oleh detail-detail ini. Sebaliknya, coba memecah pohon menjadi tiga aspek sederhana. Kami akan mengembangkan setiap aspek secara individual, mengikuti pendekatan terstruktur.

Langkah 1 – Temukan Bentuknya – Hal pertama yang akan kita lakukan adalah menentukan bentuk keseluruhan pohon. Menggambar secara tipis dengan pensil 2H, kita akan berkonsentrasi hanya pada kontur luar.

Dengan menentukan kontur luar, selanjutnya kita akan menemukan bentuk yang lebih kecil di dalam kanopi pohon. Lokasi tersebut merupakan “rumpun” atau kumpulan daun yang terdapat di ujung cabang.

Langkah 2 – Kembangkan Tekstur – Dengan menggunakan bentuk yang ditentukan sebagai panduan, kita akan mulai mengembangkan tekstur daun. Proses ini membutuhkan kesabaran. Luangkan waktu Anda dan tetap konsisten. Tidak perlu menggambar setiap daun, sebagai gantinya kita akan membuat ilusi kumpulan daun. Kami akan memikirkan setiap “rumpun” atau kumpulan daun sebagai bentuk, mengembangkan sorotan dan bayangan pada masing-masing.

Kumpulan garis organik dapat digunakan untuk menciptakan ilusi tekstur. Garis-garis ini mungkin coretan kecil yang tumpang tindih. Pastikan untuk meninggalkan tepi organik dan tidak beraturan di sekitar kontur luar pohon dan sisakan ruang terbuka kecil di dalam kanopi.

Langkah 3 – Kembangkan Nilai – Ilusi tekstur dibuat tidak hanya oleh tanda yang dibuat, tetapi juga melalui pengembangan nilai. Nilai adalah kegelapan atau terang suatu warna. Ini bertanggung jawab untuk mengkomunikasikan tidak hanya cahaya di dalam pemandangan, tetapi juga bentuk dan tekstur objek. Tujuan kita adalah untuk menciptakan nilai yang lengkap, termasuk “gelap” paling gelap dan “cahaya” paling terang.

Pertimbangan Tambahan

1. Luangkan Waktu Anda – Seperti yang disebutkan sebelumnya, menggambar pohon tampak nyata membutuhkan kesabaran dan ketekunan. (Ini benar untuk subjek apa pun yang Anda gambar.) Terlalu banyak orang yang percaya bahwa menggambar harus cepat dan mudah. Kadang-kadang hanya “memperlambat” dan dengan sabar mengembangkan gambar mengarah pada peningkatan yang cukup besar.

2. Anda Menciptakan Ilusi – Menggambar adalah tindakan ilusi. Perkembangan bentuk, tekstur, dan nilai yang menciptakan ilusi ini. Tidak perlu menggambar semua yang Anda lihat. Sebaliknya, berkonsentrasilah pada bagaimana Anda dapat menciptakan ilusi dari apa yang Anda lihat.

3. Penyimpangan Dapat Diterima – Saat menggambar dari pengamatan, penyimpangan dari referensi atau subjek asli tidak bisa dihindari. Membuat salinan subjek Anda mungkin seharusnya tidak menjadi tujuan Anda. Jangan memberikan tekanan yang tidak perlu pada diri Anda untuk menjadi “sempurna”. Ini hanya akan menyebabkan frustrasi.

Bisnis Kamera CCTV Pengawas Terbaik

kamera pengintai adalah aspek keamanan penting bagi bisnis di sejumlah industri. Kemampuan untuk mengawasi aset, staf, dan operasi Anda dengan tampilan jarak jauh langsung...
Bara Bere
4 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *